Tautan Ukhwah

Sunday, November 20, 2011

Penyisir rambut puteri Firaun- Masyitah

                                                                     

Assalamualaikum w.b.t,

          Segala puji bagi Allah, Tuhan sekalian alam. Selawat dan salam disampaikan kepada junjungan Nabi Muhammad s.a.w, keluarga serta sahabat-sahabat baginda.

Para pembaca yang dirahmati Allah,

          Jika sebelum ini, saya ada berkongsi cerita tentang isteri Firaun, jadi pada kali ini saya ingin berkongsi cerita tentang wanita unggul yang hidup pada zaman Firaun. Beliau adalah Masyitah.

**********

Dari Ibnu Abbas bahawa Rasulullah s.a.w bersabda :

“ Pada malam aku diisrakkan oleh Allah, bau wangi semerbak di hidungku. Aku bertanya, ‘ Hai Jibril, bau wangi apakah ini? ‘

Jibril menjawab, ‘ Ini adalah bau wangi Masyitah Firaun dan anak-anaknya.’

Rasulullah bertanya kembali, ‘ Bagaimana keadaannya bermula? ‘

Jibril berkata, ‘ Pada suatu hari, ketika dia sedang menyikat rambut puteri Firaun, tiba-tiba jatuhlah sikat itu dari tangannya. Lalu seketika dia berkata, “ Bismillah ( dengan nama Allah ) “.

Puteri Firaun bertanya kepadanya, “ Apakah yang kamu maksudkan adalah ayahku? “

Masyitah menjawab, “ Bukan, namun Tuhanku dan Tuhan ayahmu adalah Allah “.

Puteri Firaun berkata, “ Apakah aku boleh mengatakan ini pada ayahku ? “

Masyitah berkata, “ Ya .”

Kemudian puteri Firaun memberitahu kejadian tersebut kepada ayahnya. Selanjutnya, Masyitah dipanggil menghadap Firaun yang berkata, “ Hai Masyitah, apakah kamu memiliki Tuhan selain diriku? “

Masyitah menjawab, “ Ya,Tuhanku dan Tuhanmu adalah Allah.”

Kemudian dia dibawa ke kawah besar yang diperbuat dari tembaga dengan air panas dan Firaun memerintahkan untuk melempar Masyitah beserta anak-anaknya ke dalam air mendidih tersebut. Sebelumnya, Masyitah berkata kepada Firaun, “ Aku memiliki permintaan kepadamu.”

Firaun berkata, “ Apa permintaanmu ? “

Masyitah berkata, “ Aku berharap kamu sudi mengumpulkan tulang belulangku dengan tulang belulang anak-anakku dalam satu pakaian dan dikuburkan bersama-sama.”

Firaun berkata, “ Kamu berhak mendapatkannya.”

Segera anak-anak Masyitah dilemparkan ke dalam kawah seorang demi seorang hingga tiba giliran anaknya yang paling kecil dan masih menyusu. Masyitah melihat maju mundur ( ragu-ragu ) kerana anak itu.

Dengan kekuasaan Allah, si anak berkata, “ Wahai ibu, acuhkan air mendidih itu, kerana sesungguhnya azab dunia lebih ringan dari azab akhirat.”

Akhirnya, Masyitah pun menerobos masuk ke dalam air mendidih itu.’

**********
          Allahuakbar !!! Hebatnya srikandi ini..Kuatnya kesabaran Masyitah dalam memperjuangkan iman. Walaupun anak-anaknya dibunuh di depan matanya, namun dia tidak lemah dan goyah. Iman kita bagaimana pula? Renung-renungkan…

Wallahualam.


                                                 

2 comments: