Tautan Ukhwah

Tuesday, June 18, 2013

Aku & Kucing ?

                                                                                     
Gambar hiasan
Bismillahirrahmanirrahim,

Assalamualaikum w.b.t,

          Alhamdulillah, kita masih diberi nikmat Iman dan Islam sehingga saat nafas kita kini. Selawat dan salam buat junjungan Nabi Muhammad s.a.w serta buat kaum kerabat baginda.

Sebelum meneruskan kalam dan membaca..

Ayuh, kita istighfar sebentar.

Astaghfirullahal’azim..(3x)

          Alhamdulillah, moga-moga kita lebih tenang. Dah baca tajuk entry kali ini? AKU & KUCING? Kenapa agaknya penulis memilih tajuk ni? Ini sebenarnya adalah berkisar kisah penulis, namun moga-moga ada ibrahnya ya?

          Tergerak hati ini untuk menulis tajuk kucing gara-gara ada sahabatku yang bertanya baru-baru ini.

“Nabilah..masih takut dengan kucing lagi ke?”

          Takut? Tak kot..mungkin lebih ke arah geli. Biarlah takut lebih kepada Allah, kan? Ya..memang dari kecil diri ini geli dengan kucing dengan pelbagai sebab. Namun , tidak pula ku sanggup melukakannya, sebab Islam pun mengajar umatnya agar menyayangi haiwan. Malah, Nabi Muhammad s.aw juga amat menyayangi haiwan tambah2 kucing.

Sebab geli dengan kucing:

-      Kucing pernah kejarku dengan bengis.

-      Kucing terkam ku dari arah depan dan sempat pula bergelut denganku sehingga badanku luka.

-      Kucing pernah cuba untuk gigit tanganku.

-      Kucing liar yang kotor.

-      Kucing menghendap ketika ku mahu tidur.

-      Kucing juga tidur dalam kamarku dan hampir meluluhkan jantungku sebab kucing menyorok atas almari dan menakutkanku.

Tak munasabah ke alasanku? Ye..memang la. Kan ada pepatah yang mengatakan kerana nila setitik habis susu sebelanga? Mungkin tidak patut ku menghukum kucing-kucing lain kerana beberapa kucing yang telah menfobiakan diri ini. Tetapi, tidak pula ku membenci kucing. Kucing pun makhluk Allah kan?

     Namun, dari masa ke semasa, diri ini dah boleh control kegelianku pada kucing-kucing. Antara faktor utamanya..

*********

Dalam satu kem yang ku sertai, kebetulan ku dan sahabatku, Nurul Shahida Atiqah menjadi fasi dalam kem itu.

Ada satu malamnya adalah Malam Muhasabah. Malam itu sungguh syahdu..adik-adik menangis teresak-esak. Aku? Gelisah dan tak dapat focus.

Walaupun pada malam itu, lampu ditutup, namun dari samar-samar cahaya itu, ku masih dapat melihat telatah seekor anak kucing yang ligat bermain ke sana dan ke mari.

Dalam hatiku puas ku bermonolog,

“Ya Allah, janganlah biar kucing itu menghampiriku. Ku tidak mahu malam muhasabah ini terganggu keranaku.”

Semakin lama, anak kucing semakin menghampiriku. Namun, ku cuba tidak menghiraukannya. Ku duduk bersimpuh pada malam itu. Bila rasa lengah, ingin ku menukar kedudukanku.

Tiba-tiba berderau hatiku..

Dalam hatiku menjerit, “Kucing!”.

Ingin saja ku menjerit, namun ku cuba mengawalnya. Rupanya anak kucing itu telah tidur atas lebihan kain jubahku. Langsung ku tidak sedar anak kucing itu berada dekat sangat denganku malah atas jubahku pula.
                                                           
Gambar hiasan

Ku ingin mengejutkan kucing itu, kerana lengahnya kaki ini. Namun, bila melihat anak kucing itu tidur dengan nyenyaknya, hati ini jadi tidak sanggup untuk mengejutkannya.

Lama ku memerhatinya. Hingga terdetik dalam hati, “Sungguh  manja dan comel!”.

          Akhirnya, ku biarkan ia tidur atas lebihan jubahku. Lengah badanku tidak terkira tetapi tatkala melihat wajah anak kucing yang comel itu, hatiku jadi sayu.

          Setelah tamat malam muhasabah itu, adik-adik bergegas datang bersalaman denganku dan sahabatku, Shahida. Alhamdulillah, ada seorang adik yang kesian melihatku yang nampak lenguh lalu diambilnya kucing itu.

*********

          Setelah kejadian ini, ku rasakan yang ku sudah berani sedikit apabila terjumpa kucing. Anak kucing itu yang telah membuka hatiku untuk mengatakan mereka ini tidaklah seteruk yang ku sangkakan.
                                                               

          Oleh itu, buat insan-insan yang sepertiku iaitu gelikan kucing, janganlah ditanam di dalam hati untuk membenci kucing kerana kucing juga makhluk Allah. Tidak perlu berkasar dengan kucing selagi ia tidak membahayakan kita. Berilah makan kepada kucing jika ada lebihan makanan. Moga ada pahala untuknya.

          Dan perlu dijaga, janganlah menjerit tatkala kucing datang menghampiri kita. Kita ini muslimah, dan jagalah adab seorang muslimah. Kita membawa nama Islam dan jagalah ia dengan baik.

          Cubalah ambil waktu memerhatikan kucing. Pasti kamu geli hati dan tersenyum. Ye…untuk membelainya, mungkin kita tidak mampu dan belum sepenuhnya berani tetapi berilah kasih kita mengikut apa yang kita mampu. Contohnya, memberi kucing makan dan sebagainya.

          Moga-moga kita yang gelikan kucing ini akan terus menyayanginya dan bukan membencinya. Buat pembaca yang memang sudah amat sukakan kucing dan sering membelainya, teruskanlah mengasihaninya. Jom kasihi haiwan terutamanya yang jinak seperti kucing.
                                                        
Wallahualam.

*Ini adalah kisah penulis, ambillah ibrahnya dan buanglah yang kurang baik.

5 comments:

  1. Tak kenal maka tak cinta. Moga satu hari nanti perasaan fobia kucing akan hilang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Allah..Aamin..moga2 cam tu la..hehe..doakan ye?

      Delete
  2. Allahu rabbi...suka sangat2 kucing, kalau boleh mahu dikutip kucing2 yg bergelandangan di jalanan.

    sebabnya?

    ..........




    ReplyDelete
  3. saya suke gilerr kucing.binatang sye paling x suke lipas.sbb bende tu terbang..takut.huuu

    ReplyDelete
  4. abuihkwan:
    Allah..bagos sgt niatnya itu..

    Nurzulaiqa:
    bagos sukakan kucing..lipas? memang majority prmpuan takotkan lipas..^_^

    ReplyDelete