Tautan Ukhwah

Saturday, September 5, 2015

Mehnah Rehlah


Bismillahirrahmanirrahim…

          Alhamdulillah, Alhamdulillah, Alhamdulillah…

Pada 21 Ogos 2015, dapat ku pergi rehlah beberapa tempat di Jordan iaitu Wadi Waleh, Madaba, Zoo dan IKEA. Aku bersama dengan 7 lagi hawariyyun iaitu Salimah, Sofi, Haziyah, Neyli, Syafiqah Sobran, Rahmah dan Ain Syafiqah. Perjalanan Rehlah kami dihiasi dengan pelbagai mehnah yang membuatkan hati kembali kepadaNya. Allah mahu ingatkan kami agar jangan terlalu gembira sehingga lupakanNya. Ayuh, ikuti mehnah dan ibrah kami bagi setiap tempat yang kami lewati.


Wadi Waleh

Destinasi pertama kami di Wadi Waleh. Ketika dalam perjalanan ke sana, aku sungguh teruja, jalannya yang berliku dan dari atas, kita akan dapat lihat Empangan Air. Pemandangannya sangat cantik. Subhanallah ! Benarlah, tadabbur alam itu satu langkah menuju SYUKUR.

Di tempat ini, airnya sangat jernih. Paling menarik, dapat mandi. Kami mendapat tempat yang sesuai di sebalik batu besar. Kami memasang khemah dan bersiap sedia untuk perkelahan kami ini.

Airnya yang jernih menampakkan ikan yang sedang riang menari di dalam air. Kami terhibur. Cuma……”banyaknya ikan, macam mana nak mandi ni?, tanyaku.

“Katak..! Katak..!” jerit salah seorang daripada kami. Maka, berkerutlah dahi semua orang memikirkan untuk teruskan mandi atau tidak. Akhirnya, semua membuat keputusan untuk meneruskan mandi sebab bukan senang untuk datang ke mari lagi.

          Batu-batu yang tersusun di dalam air amat licin. Haziyah kerap kali tergelincir, namun tidak pernah berputus asa untuk bangun kembali dan meneruskan mandi. Lihatlah, beginilah sepatutnya dalam kehidupan kita, saat mana kita terjatuh, terus bangun dan mara ke hadapan.

          Kami mandi manda dengan penuh bahagia. Namun, bahagia kami dirampas seketika oleh sekumpulan kambing. Kambing-kambing itu laju menuju ke arah kami malah mengepung segenap penjuru tempat kami berkhemah.

       



  “Pergi la…jangan dekat..takut la..,” ada yang menjerit-jerit. . Ain Syafiqah pun usaha terus menerus untuk cuba menghalau kambing-kambing itu.




          Saat itu, aku berfikir. Bagaimana jika kambing  itu musuh atau ujian kita? Adakah kita bersedia? Boleh jadi musuh/ujian itu adalah syaitan, orang kafir dan sebagainya. Sediakah kita? Saat kita terbuai dengan keenakkan dunia, ada yang menyerang. Allahurabbi…

          Namun, lama kelamaan Salimah boleh menghampirinya malah tangkap gambar bersama kambing-kambing itu. MasyaAllah! Berani! Ini yang kita mahu berani mara ke hadapan. Saat ujian datang menghampiri kita, jangan tersungkur atau berundur, malah mara ke arahNya dan selesaikanlah.. Allah ada.


Madaba


          Kemudian, kami menuju ke Madaba. Suatu tempat yang menarik untuk dilewati. Madaba adalah Bandar yang terkenal dengan ‘bandar mozek’. Bandar Madaba adalah hasil peninggalan sejarah kaum Nasrani. Di Bandar ini juga terdapat sebuah gereja Yunani Orthodok yang bernama gereka St. George. Kami tidak masuk dalam gereja ini. Cuma dikhabarkan dalamnya terdapat lukisan mozaik di lantai gereja yang melukiskan peta holyland.


          Ketika kami sampai di sini, sudah masuk waktu Zohor. Makanya kami terus ke Masjid dalam Bandar ini. Seusai kami solat, semangat kami melangkah untuk meneruskan perjalanan.

         
Tiba-tiba, pagar masjid telah terkunci. Kami terperangkap. Kelam kabut semua orang. Beristighfar panjang sekejap. Bagaimana jika kita terperangkap dengan jahiliyah kita? Adakah kita cuba mencari pintu hijrah di situ?

 Akhirnya, terpaksa meminta pertolongan pelajar lelaki Malaysia dan dia telah meminta bantuan orang Arab. Nampak macam kelakar kan? Tapi itulah antara cabarannya, puas tawaf segenap penjuru masjid sebelum berjaya dikeluarkan.

          Perjalanan diteruskan dengan menziarahi Muzium di Madaba. Di sini, dapat dilihat banyak mozek yang dihias menjadi gambar. Dan gambar-gambar itu ada maknanya tersendiri.


Zoo Negara

          Ceria kami untuk ke sini, pelbagai tekaan dibuat bagi binatang apa ja yang ada di dalam zoo itu. Setelah masuk, ceria kami semakin hilang. Binatang yang ada dalam zoo tidaklah seperti khayalan kami. Maka, kami ambil keputusan untuk naik ala-ala rolley coaster yang berbentuk naga. Pada asalnya nak naik yang macam kerusi yang bulatannya semakin tinggi dan besar. Namun bila didapati banyak tahi burung di kerusi, niat kami terbatal.

          Sebelum kami naik benda itu, sudah diingatkan kepada pakcik yang mengawal benda itu agar separuh sahaja pergerakan naga itu. Pakcik itu setuju. Pada mulanya, ia bergerak amat perlahan. Lama kelamaan naga itu semakin tinggi dan tinggi. Kami semakin risau kerana keselamatan kami tidaklah begitu terjamin dengan hanya penghadang besi. Aku beristighfar panjang, terasa nak luluh jantungku. Neyli pulak menjerit..”pakcik..sudahlah, tak mau dah, kholas!”. Suara Haziyah dan Neyli. Namun, seolah tiada perubahan. Ada antara kami yang air mata mengalir di pipi. Allahu, berdebar jantung. Hanya Allah yang tahu. 

          Bagus juga naik Naga ni, terasa nak istighfar. Mungkin setelah banyak ketawa, suka ria, Allah ingin ingatkan kami agar tidak terus lalai.


IKEA


Destinasi terakhir kami pada hari ini. Semangat sangat nak masuk IKEA. Berada di dalam ini terasa dalam taman yang cantik. Jalan dan terus jalan, akhirnya semua penat dan mahu balik.

Tiba-tiba…ada yang bersuara..”jauh lagi ka? Kenapa semakin kita jalan, semakin masuk ke zon lain ni? Kat mana jalan keluar?”. Semua kebingungan. Akhirnya, semua teruskan melangkah dengan harapan jumpa penghujungnya. Rasa cukup terlalu lama melangkah, penat semakin terasa. Hayunan langkah makin laju walau hakikatnya penat demi mencari penghujungnya.

Cuba bayangkan andai kami berhenti? Adakah kami akan dapat jumpa penghujungnya? Jika kami berputus asa, kami akan berehat walhal jauh lagi perjalanan yang sepatutnya berehat setelah jumpa penghujungnya. Begitu juga dengan kita, dunia ini penuh mehnah. Andai kita cepat futur (tidak bersemangat), kita akan terdampar hanya di tengah jalan. Teruskan mara ke arahNya.

*********

Pembaca yang hatinya ingin kembali pada Allah,
          Apa-apa yang kita lakukan, carilah ibrahnya agar kita masih mengingatiNya. Benar, tadabbur alam itu satu wasilah menuju Syukur. Carilah wasilah untuk dekat kepada Allah.

Firman Allah s.w.t dalam Surah Al-Maidah, ayat 35:

Wahai orang-orang yang beriman, bertakwalah kalian kepada Allah dan carilah jalan yang mendekatkan diri kepada-Nya (wasilah) dan berjihadlah pada jalan-Nya supaya kalian mendapat keberuntungan”.
Wallahualam.


3 comments:

  1. Rindu nyeee...baca nie..trsenyum sorg2..huhuhu....

    ReplyDelete
  2. Rindu nyeee...baca nie..trsenyum sorg2..huhuhu....

    ReplyDelete